Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Dean Ruwayari
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Dean Ruwayari adalah seorang yang berprofesi sebagai Human Resources. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Kompas.com - 21/03/2024, 22:22 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Bentuk percakapan di aplikasi pesan makin berkembang. Jika dulu kata-kata disingkat, kini banyak sekali ungkapan tergambar dalam bentuk emoji.

Emoji ini pada akhirnya memiliki fungsi yang beragam, ada juga yang menggunakannya sebagai penghias pada akhir kalimat atau pengungkapan kata-kata maupun emosi.

Jika kita menengok lagi ke belakang, emoji pertama kali ditemukan di jaringan intranet Universitas Carnegie Mellon di AS sejak tahun 1982.

Bentuk emoji pertama dibentuk oleh Profesor Scott Felman dengan menggabungkan titik dua, tanda hubung, dan tanda kurung tutup untuk membuat wajah tersenyum. Itu kemudian dinamakan "smiley".

Namun, setiap emoji tidak muncul secara tiba-tiba, ada yang namanya suatu konsorsium Emoji yang mengawasi standar Emoji dan memperkenalkan Emoji baru setiap bulan September.

Unicode Consortium, namanya. Mereka bertugas menjauhkan ikon buruk dari aplikasi perpesanan.

Tujuan lainnya yakni dari mengelola dan menerbitkan Standar Unicode yang dikembangkan untuk mengganti skema pengodean karakter saat ini yang ukuran dan lingkupnya terbatas dan belum mampu menampung multilingualisme.

Kita bisa lihat perkembangan yang Unicode Consortium setiap tahunnya. Pada tahun 2015, kita akhirnya bisa lihat warna kulit yang berbeda untuk emoji.

Setahun berselang, 2016, konsorsium Emoji mengupdate opsi gender laki-laki dan perempuan. Lalu, pada tahun 2019 mengupdate 203 Emoji baru termasuk pasangan inklusif gender untuk pertama kalinya.

Tidak hanya itu, pada tahun yang sama, konsorsium Emoji menambah Emoji lainnya seperti bawang, anjing, orang dengan disabilitas, dan sebagainya.

Hari ini, paling tidak lebih kurang ada 3.600 Emoji untuk digunakan mewakili emosi dan situasi apapun. Lebih dari itu, kemungkinan ada emosi yang tidak bisa kita gambarkan dengan kata-kata tapi ada Emojinya.

Jadi, bagaimana transformasi itu terjadi? Bagaimana Emoji berubah dari coretan tanda baca menjadi emosi tingkat lanjut?

Pada 1990-an produsen ponsel asal Jepang menambahkan gambar dan karakter khusus ke perangkat lunak ponsel mereka.

Produsen ponsel seperti Docomo dan SoftBank menggunakan Emoji dalam perangkat lunak mereka. Selama era ini, sebagian besar urusan Emoji menjadi hal penting di Jepang.

Akan tetapi, ada fakta menarik: bahwa "Emoji" bukan mengacu dari kata bahasa Inggris "emosi", tetapi berasal dari kata Jepang "Emoji" yang artinya "gambar karakter".

Konten ini merupakan opini/laporan buatan blogger dan telah tayang di Kompasiana.com dengan judul "40+ Tahun Emoji, Apa yang Perlu Ditingkatkan?"

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Kata Netizen
Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Kata Netizen
Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Kata Netizen
Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Kata Netizen
Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Kata Netizen
Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Kata Netizen
Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Kata Netizen
Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Kata Netizen
Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kata Netizen
Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Kata Netizen
Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Kata Netizen
Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Kata Netizen
Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Kata Netizen
Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Kata Netizen
Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com