Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Agustian Deny Ardiansyah
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Agustian Deny Ardiansyah adalah seorang yang berprofesi sebagai Guru. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Bahwasanya, Rapor Siswa Lebih dari Sekadar Angka

Kompas.com - 15/01/2024, 20:09 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Setelah ujian sumatif selesai, proses evaluasi dimulai dengan guru yang sibuk mengoreksi ujian dan menginput nilai hasil belajar peserta didik.

Nilai rapor diperoleh dengan menggabungkan nilai sumatif dan formatif peserta didik, mencakup pengetahuan dan keterampilan.

Ketika semua nilai itu sudah terkumpul maka rapor tersebut bisa dicetak dan siap dilaporkan hasilnya kepada orangtua peserta didik.

Kilas Balik Pengalaman Pribadi: Peringkat dan Motivasi

Berangkat dari pengalaman pribadi, ketika dulu masa pengambilan rapor, guru akan menyampaikan hasil penilaian belajar siswa kepada orangtua.

Pada saat itu pula, guru saya juga menampilkan urutan nama-nama siswa yang mendapat peringkat 1 hingga 10. Tak lama setelah itu, orangtua saya kemudian pulang membawa rapor dan menyampaikan hasilnya pada saya.

Kebetulan, waktu itu dalam rapor saya ada 2 nilai merah. Akibatnya saya kemudian dimarahi olehnya. Meski begitu, hal itu kemudian menjadi motivasi bagi saya dan evaluasi bagi orangtua saya dengan cara menambah porsi belajar.

Evolusi Rapor: Dari Angka Menuju Pemahaman Potensi Anak

Rapor saat ini tentu jauh berbeda dengan rapor zaman dahulu. Sekarang, rapor itu lebih dari sekadar angka. Sebab, rapor sekarang juga mencakup deskripsi sikap, pengetahuan, dan keterampilan peserta didik.

Uniknya rapor pada masa sekarang ini tidak ada lagi peringkat yang menunjukkan kemampuan peserta didik selama satu semester.

Rapor di masa sekarang juga menyoroti berbagai aspek pembelajaran lain, seperti kecenderungan peserta didik dalam kegiatan sekolah dan potensi yang bisa dikembangkannya.

Sebagai orangtua, ada beberapa hal yang bisa dijadikan bahan pembelajaran serta bahan evaluasi bagi anaknya, antara lain sebagai berikut.

  • Mengetahui Potensi (Minat dan Bakat) Anak

Rapor siswa sekarang dapat membantu orangtua mengidentifikasi potensi anak, termasuk minat dan bakat.

Di dalam rapor akan ada hasil nilai akhir yang mencerminkan perkembangan peserta didik dari segi kognitif, sikap, dan psikomotorik.

Selain itu, rapor juga terdapat prestasi siswa dalam bidang olahraga, misalnya, dapat menunjukkan bakat dan minat khusus.

  • Mengetahui Kecendrungan Anak dalam Belajar

Rapor juga mencerminkan kecendrungan atau kesukaan peserta didik dalam belajar. Penilaian yang kontinu dalam suatu mata pelajaran dapat mengindikasikan kecendrungan atau kesukaan tertentu.

Seperti misalnya, peningkatan nilai secara berkelanjutan dalam matematika dan IPA bisa menunjukkan minat anak dalam bidang sains.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Kata Netizen
Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Kata Netizen
Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Kata Netizen
Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Kata Netizen
Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Kata Netizen
Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Kata Netizen
Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Kata Netizen
Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Kata Netizen
Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kata Netizen
Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Kata Netizen
Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Kata Netizen
Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Kata Netizen
Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Kata Netizen
Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Kata Netizen
Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com