Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Luana Yunaneva
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Luana Yunaneva adalah seorang yang berprofesi sebagai Tenaga Kesehatan. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Begini Cara Memaksimalkan Pikiran Anak untuk Stimulasi Baca-Tulis

Kompas.com - 17/03/2023, 11:04 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Berhubung saya memang suka dan senang membaca buku serta saya yang juga telah mengenalkan anak membaca sedini mungkin, akibatnya buku menjadi hal yang istimewa bagi anak saya.

Setiap saya membelikannya buku, ia pasti sangat senang dan antusias sekali. Antusiasme yang sama juga ia tunjukkan setiap kaliguru sekolah Minggunya membacakan cerita dan membagikan buku pelajaran di kelas.

Dari pengalaman pribadi mencontohkan dan menanamkan kebiasaan membaca dan suka buku sejak dini pada anak, saya jadi kagum betapa hebatnya Tuhan menciptakan otak manusia.

Terutama kemampuan otak manusia pada usia dini, pikiran bawah sadar anak saat usia dini sangat aktif menyerap segala informasi yang diterimanya tanpa perlawanan, baik itu informasi negatif maupun positif.

Maka dari itu, orangtua memiliki PR besar terkait nilai-nilai apa yang ingin diajarkan untuk anaknya. Kemampuan otak anak yang mampu menyerap segala hal dengan sistem bawah sadarnya yang sangat aktif hingga anak menginjak usia 3 tahun, harus dimaksimalkan.

Sebab, pengalaman maupun hal-hal yang berkesan lain di hatinya, akan terekam kuat di pikiran bawah sadar anak.

Semua informasi tersebut dijadikan anak sebagai amunisi untuk berpikir dan bertindak di kemudian hari.

Selain itu, muatan emosi juga berperan penting saat aktivasi pikiran bawah sadar anak. Emosi positif yang diterima mampu membuat anak lebih menikmati hidup, percaya diri, dan mudah meraih kesuksesan.

Sebaliknya, emosi negatif justru akan berpotensi menorehkan luka di hati dan menyebabkan trauma pada anak.

Efeknya mungkin tidak akan terlihat dalam waktu dekat, namun bisa saja dalam kurun waktu belasan hingga puluhan tahun yang akan datang, baru akan terlihat.

Cerita terkait hal ini juga kerap saya temukan dari klien-klien saya ketika berada di ruang hipnoterapi.

Untuk itu, kita sebagai orang tua perlu duduk dan merenung sejenak. Baca-tulis adalah satu dari sekian banyak keterampilan yang perlu dimiliki anak di masa depan.

Terkait hal ini, kira-kira proses belajar seperti apa yang ingin kita terapkan kepada anak agar anak nyaman dan senang menjalaninya?

Proses belajar baca-tulis anak yang diterapkan orangtua satu pada anaknya pasti tak akan bisa diterapkan oleh orangtua lainnya. Maka dari itu, tentukanlah cara belajar baca-tulis pada anak sesuai dengan kemampuan, kenyamanan, dan kesenangannya.

Luana Yunaneva, S.I.Kom., CPS, CHt., CI

Hipnoterapis profesional & founder @serenityhipnoterapi.id

Konten ini merupakan opini/laporan buatan blogger dan telah tayang di Kompasiana.com dengan judul "Maksimalkan Pikiran Anak untuk Stimulasi Baca-Tulis, Gimana Caranya?"

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Kata Netizen
Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Kata Netizen
Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kata Netizen
Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Kata Netizen
Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Kata Netizen
Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Kata Netizen
Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Kata Netizen
Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Kata Netizen
Mengapa 'BI Checking' Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Mengapa "BI Checking" Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Kata Netizen
Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Kata Netizen
Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Kata Netizen
Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Kata Netizen
Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Kata Netizen
Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Kata Netizen
Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terpopuler

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com