Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Ahmad Faizal Abidin
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Ahmad Faizal Abidin adalah seorang yang berprofesi sebagai Mahasiswa. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Kelas Menengah: Di Antara Gaji Pas-pasan dan Mimpi Jadi Kaya

Kompas.com - 13/03/2024, 15:00 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Sebagai manusia yang termasuk dalam golongan kelas menengah, saya merasa terperangkap. Pasalnya, di satu sisi merasa agak beruntung jika dibandingkan dengan mereka yang termasuk golongan masyarakat miskin. Meski begitu, di sisi lain sebagai kelas menengah saya sadar bahwa untuk menjadi kaya dan bisa mencapai semua impian masih sangat jauh serta terasa sulit untuk digapai.

Di samping itu saya --atau mungkin kita semua yang termasuk-- kelas menengah, masih merasa bersyukur memiliki akses terhadap kebutuhan dasar, seperti tempat tinggal yang layak, pendidikan yang memadai, dan pangan yang cukup. Namun, terdapat perasaan tidak puas dan keinginan untuk mencapai kemakmuran finansial yang lebih tinggi.

Laporan Kompas.id menyebut bahwa kelompok masyarakat kelas menengah berjumlah 53,6 juta (20,5 persen) dari total penduduk Indonesia. Kelompok inilah yang mendapat label sebagai masyarakat "susah kaya" karena kehidupan mereka dipenuhi oleh perjuangan memenuhi kebutuhan sehari-hari, berusaha menabung, dan terus berusaha agar bisa menikmat gaya hidup tertentu.

Dilabeli "susah kaya" karena kelompok masyarakat ini sebenarnya memiliki kemampuan untuk membeli barang-barang "mahal" atau berlibur sesekali, akan tetapi kehidupan mereka lebih sering dihabiskan untuk membatasi diri dan gaya hidup agar bisa memenuhi kebutuhan finansialnya setiap bulan.

Dengan gaji yang juga pas-pasan dan ditambah sebagian besar mereka juga berperan sebagai generasi sandwich, bisa mencukupi kebutuhan pribadi dan orang-orang yang mesti ia cukupkan, maka sudah dianggap cukup. Oleh karenanya bisa dikatakan bahwa sebagian hidup mereka dihabiskan untuk terus berjuang agar bisa mencapai stabilitas finansial.

Berjuang dengan Gaji Pas-pasan

Kelompok masyarakat menengah umumnya memiliki gaji yang hanya pas dan cukup digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup pokoknya saja, tanpa bisa menyisihkan sebagian untuk ditabung atau berinvestasi. Mengapa begitu?

Tentu hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain seperti biaya hidup yang tinggi di kota besar yang tak sesuai dengan jumlah gaji yang diterima, tanggung jawab anggota keluarga yang harus dibiayai, hingga rendahnya tingkat pendidikan dan keterampilan diri.

Banyak dari kelas menengah yang tinggal di kota besar dengan gaji pas-pasan berjuang untuk memenuhi biaya tempat tinggal, transportasi dan kebutuhan pokok lainnya yang jumlahnya cukup tinggi. Selain itu, kebanyakan mereka yang juga termasuk generasi sandwich membuat finansial mereka semakin sulit karena harus memenuhi tak hanya kebutuhan pokok diri sendiri melainkan juga anggota keluarga lain.

Dengan gaji pas-pasan dan banyak tanggungan biaya inilah yang pada akhirnya mendorong banyak masyarakat kelas menengah mencari penghasilan tambahan melalui pekerjaan sampingan atau usaha lainnya. Hal ini tentu akan memaksa mereka bekerja lebih keras dan lebih lama untuk bisa mendapat penghasilan cukup.

Modal Kelas Menengah untuk Merangkak Naik Kelas

Kelas menengah bagi sebagian orang dianggap sebagai "batu loncatan" untuk bisa naik kelas lebih tinggi lagi. Kunci utama yang dibutuhkan kelas menengah untuk bisa naik kelas adalah melalui pendidikan tinggi, penguasaan keterampilan yang memadai, dan nilai jual diri lain yang bisa mendukung mereka naik kelas.

Meski telah memiliki semua itu, namun ternyata belum cukup dan sering kali masih membutuhkan bantuan serta dukungan dari pemerintah. Dukungan ini bisa beragam bentuk, seperti bantuan beasiswa, pelatihan kerja, atau akses ke modal usaha.

Berbagai dukungan dari pemerintah ini harapannya tentu akan bisa menambah peluang kelas menengah untuk bisa merangkak naik ke kelas yang lebih tinggi lagi. Dengan begitu, mereka bisa mengubah tak hanya nasib hidup sendiri melainkan juga orang-orang terdekatnya.

Lantas pertanyaannya adalah apakah sampai saat ini pemerintah sudah memberikan bantuan-bantuan yang dikatakan tadi? Jika memang sudah, apakah bantuan-bantuan serta dukungan itu tepat sasaran dan dapat dinikmati semua masyarakat kelas menengah?

Untuk bisa meningkatkan taraf dan kualitas hidup banyak masyarakat kelas menengah Indonesia, pemerintah tentu tak bisa tinggal diam. Ada beberapa cara yang sebenarnya bisa pemerintah lakukan, yakni sebagai berikut.

  • Meningkatkan Kualitas Pendidikan dan Keterampilan

Langkah pertama yang bisa ditawarkan pemerintah untuk bisa membantu masyarakat kelas menengah kita adalah dengan meningkatkan kualitas pendidikan dan keterampilan mereka. Hal ini dapat dilakukan melalui berbagai upaya, seperti penyediaan kurikulum pendidikan yang relevan dengan kebutuhan pasar kerja, peningkatan fasilitas dan sumber daya pendidikan, serta pemberian pelatihan kerja yang sesuai dengan tuntutan industri.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Kata Netizen
Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Kata Netizen
Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Kata Netizen
Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Kata Netizen
Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Kata Netizen
Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Kata Netizen
Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Kata Netizen
Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Kata Netizen
Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kata Netizen
Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Kata Netizen
Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Kata Netizen
Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Kata Netizen
Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Kata Netizen
Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Kata Netizen
Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com