Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Christina Budi Probowati
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Christina Budi Probowati adalah seorang yang berprofesi sebagai Wiraswasta. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Pentingnya IMD dan Rasa Percaya Diri bagi Ibu Menyusui

Kompas.com - 25/10/2023, 16:49 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Kebahagiaan bagi seorang ibu dan ayah yang tak terhingga terjadi ketika proses persalinan sudah selesai dan berjalan dengan lancar.

Tak hanya mereka, momen itu juga akan menjadi kenangan indah bagi tenaga medis yang turut membantu lancarnya proses persalinan. Di momen tersebut, bahkan langit pun seakan ikut berbahagia dengan turut bersorak menyambut kehadiran seorang bayi mungil ke dunia ini.

Setelah itu, kemudian secara perlahan bayi mungil itu direbahkan dengan lembut di atas perut sang ibu, dengan posisi bayi tengkurap berselimut handuk lembut untuk menutupi punggungnya. Momen inilah yang selanjutnya dikenal sebagai Inisiasi Menyusu Dini (IMD).

Kebahagiaan Ibu ketika Melakukan IMD (Inisiasi Menyusu Dini)

Kulit bayi yang bersentuhan langsung dengan kulit Sang Ibu, kehangatan kemudian akan menjalar dari tubuh ibu ke tubuh sang bayi mungil seirama dengan suara detak jantung ibu.

Momen menaruh bayi ke atas dada Sang Ibu ini juga bertujuan merangsang Sang Bayi untuk perlahan merayap menuju puting susu ibu.

IMD merupakan tahap awal proses menyusui ketika bayi mendapatkan hak pertamanya sebagai manusia, yakni menerima asupan nutrisi langsung dari air susu ibunya.

Proses IMD dimulai ketika sang bayi berusaha sendiri meraih puting susu ibu dengan mengikuti insting alaminya. Keberhasilan IMD tentu bukan semata-mata keberhasilan bayi mendapatkan puting susu ibunya, melainkan tahapan prosesnya yang memberikan banyak manfaat ketika berkesempatan melakukan IMD.

Di masa awal menyusu ini, bayi akan mendapatkan cairan kental berwarna kuning keemasan bernama kolostrum, yakni cairan bioaktif yang berfungsi mendukung perkembangan organ dan menjaga daya tahan tubuh bayi.

Kolostrum ini memiliki kandungan gizi terbaik yang dapat membantu melindungi tubuh bayi dari berbagai penyakit.

Di samping itu, IMD juga membantu mengoptimalkan kerja dari hormon oksitosin, yakni hormon cinta yang mampu memberikan energi positif dan terbukti dapat memperlancar proses menyusui.

Melakukan IMD dan dilanjutkan dengan memberikan ASI secara eksklusif selama mungkin, tentu akan dapat membantu mencegah terjadinya kasus stunting.

Sebagai sumber nutrisi utama bayi dari lahir, komposisi nutrisi ASI ini selalu berubah mengikuti dan menyesuaikan kebutuhan bayi dengan konsistensi alirannya yang juga selalu berubah, mulai saat bayi menyusu hingga selesai (payudara kosong), dari yang bening hingga yang putih kental.

ASI memang sumber gizi yang paling mudah diserap dan dicerna dengan baik oleh tubuh bayi. Akan tetapi, bisakah hak dasar dan utama ini didapatkan bayi sepenuhnya?

Menyusui sejatinya bukanlah sekadar memberi ASI saja. Selain untuk mengeratkan ikatan batin, baik ibu maupun sang buah hati sejatinya sama-sama belajar tentang hal baru dalam kehidupan.

Ibu mulai belajar mengenali bayinya ketika lapar dan juga kenyang, mengenali perilaku bayinya yang belum bisa berbicara agar komunikasi menjadi lancar dan ibu pun berkesempatan belajar tentang keuletan serta ketelatenan selama merawat sang buah hati tercinta. Melewati suka duka yang kelak menjadi pelengkap cerita kehidupan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Kata Netizen
Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Kata Netizen
Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Kata Netizen
Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Kata Netizen
Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Kata Netizen
Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Kata Netizen
Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Kata Netizen
Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Kata Netizen
Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kata Netizen
Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Kata Netizen
Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Kata Netizen
Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Kata Netizen
Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Kata Netizen
Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Kata Netizen
Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com