Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Hamdali Anton
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Hamdali Anton adalah seorang yang berprofesi sebagai Guru. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Ranking Siswa: Antara Motivasi Murid dan Absennya di Kurikulum Baru

Kompas.com - 26/02/2024, 08:00 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Suatu hari ada orangtua dari siswa S, sebut saja ibu L, terlihat begitu senang mengetahui prestasi anaknya yang mendapat ranking 10 saat penerimaan rapor hasil belajar.

Meski begitu bagi saya seorang guru, saya tahu cara siswa S belajar dan nilai-nilainya di rapor tetap tidak berubah. Tidak naik, pun tidak turun alias stagnan.

Aturan kurikulum saat ini mengatakan bahwa tidak ada pemberian ranking di rapor siswa. Artinya, Sang Guru yang mengajar siswa S menerapkan standar ganda.

Di satu sisi, Sang Guru mengaplikasikan deskripsi kemampuan murid sesuai kurikulum berlaku, namun di sisi lain guru tadi menerapkan pola rangking dari kurikulum yang lampau.

Pemberian ranking ini disampaikan secara lisan saat pembagian rapor akhir semester 1 di salah satu SMP swasta di Samarinda pada pertengahan Desember 2023, dan hal ini menimbulkan pertanyaan di benak saya.

Mengapa Pemberian Ranking Masih Diberlakukan?

Sejumlah asumsi muncul untuk menjelaskan mengapa Sang Guru tadi memberitahu ranking anak kepada orangtua murid. Salah satu asumsi adalah karena seringnya orangtua menanyakan tentang ranking anak.

"Bagaimana prestasi anak saya?"
"Anak saya ranking berapa?"

Pertanyaan-pertanyaan semacam ini masih sering terdengar di antara orangtua-orangtua yang berkumpul, berdiskusi tentang prestasi anak-anak mereka. Meskipun kolom ranking telah lama absen di rapor, citra prestise ranking masih belum pudar.

Bagi sebagian besar orangtua, ranking dianggap sebagai ukuran kesuksesan dalam mendidik anak. Hal ini menjadi sesuatu yang bisa mereka banggakan.

Namun, tanpa ranking, sekolah dianggap "tidak menarik" oleh mayoritas orangtua murid. Sekolah terlihat seperti rutinitas belaka, yang hanya menjadi tempat anak-anak pergi ke sekolah, belajar, pulang, dan harus menyelesaikan tumpukan PR di rumah.

Rapor diterima dengan deskripsi yang terasa seperti template dan terlalu bertele-tele, yang menurut saya, jarang dibaca oleh orangtua murid.

Asumsi kedua saya adalah karena guru ingin para muridnya lebih rajin untuk belajar demi meraih peringkat yang lebih baik di semester mendatang.

Dengan memberikan ranking, sang guru berusaha menciptakan kompetisi sehat di antara peserta didik. Tujuannya adalah agar mereka tidak hanya menjalani rutinitas harian yang membosankan, seperti belajar, mengerjakan tugas, menghadapi ujian, dan memperoleh rapor, tanpa adanya semangat kompetisi.

Bagaimana Guru Sebaiknya Menyikapi?

Dalam hal ini saya memang tidak menyalahkan sikap sang guru yang memberikan ranking, sebab memang kondisi pendidikan di kebanyakan sekolah hanya menjalankan proses belajar mengajar tanpa semangat. Jadi sang guru tadi ingin membangkitkan semangat belajar murid melalui pemberian ranking.

Namun, sebagai guru, baik di sekolah maupun sebagai "guru" bagi anak-anak di rumah, ada tiga hal yang perlu menjadi perhatian.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Kata Netizen
Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Kata Netizen
Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kata Netizen
Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Kata Netizen
Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Kata Netizen
Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Kata Netizen
Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Kata Netizen
Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Kata Netizen
Mengapa 'BI Checking' Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Mengapa "BI Checking" Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Kata Netizen
Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Kata Netizen
Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Kata Netizen
Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Kata Netizen
Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Kata Netizen
Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Kata Netizen
Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terpopuler

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com