Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Totok Siswantara
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Totok Siswantara adalah seorang yang berprofesi sebagai Freelancer. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Kompas.com - 26/04/2024, 17:18 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) masih menjadi sorotan utama dalam ranah ekonomi Indonesia. Ancaman yang muncul berpotensi menjadi masalah yang lebih besar karena berbagai faktor eksternal yang mempengaruhi kondisi pasar keuangan global.

Salah satu faktor yang berdampak signifikan adalah kepanikan yang dipicu oleh serangan rudal yang dilancarkan oleh Iran ke Israel. Hal ini memicu kecemasan di kalangan pelaku pasar keuangan, yang kemudian beralih ke aset-aset yang dianggap aman, seperti dolar AS. Akibatnya, nilai tukar rupiah terus merosot.

Dampak dari pelemahan nilai tukar rupiah ini tidak hanya dirasakan dalam sektor keuangan, tetapi juga berdampak langsung pada sektor industri di Indonesia. Sebagian besar industri di Tanah Air mengimpor bahan baku untuk produksinya. Pelemahan rupiah membuat biaya impor menjadi lebih tinggi, yang pada gilirannya mengurangi daya saing industri dalam pasar global.

Sebagaimana yang diutarakan oleh Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita, kondisi ini akan berdampak pada manufaktur Indonesia secara keseluruhan.

Ia menekankan bahwa pelemahan rupiah akan meningkatkan biaya impor bahan baku yang tidak tersedia di dalam negeri, sehingga menyebabkan pengusaha industri harus mengeluarkan dana lebih besar hanya untuk memperoleh bahan baku. Selain itu, biaya non produksi seperti logistik juga menjadi semakin tinggi akibat pelemahan rupiah.

Tidak hanya sektor industri, tetapi juga sektor lainnya merasakan dampak dari pelemahan rupiah. Sektor industri di Indonesia saat ini mengalami serangkaian tekanan, termasuk lambatnya penyerapan anggaran pemerintah baik APBN maupun APBD, serta belum usainya krisis global yang masih berlangsung. Selain itu, ada ancaman deindustrialisasi yang semakin nyata, yang berpotensi meningkatkan angka pemutusan hubungan kerja (PHK) di berbagai sektor.

Ketika nilai tukar rupiah terus melemah, sektor industri pengolahan, yang seharusnya menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia, menghadapi tantangan yang semakin besar. Agilitas, atau kemampuan untuk beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan, menjadi kunci utama dalam menghadapi persaingan global yang semakin ketat.

Industri nasional harus mampu mengembangkan kapabilitas bisnis yang mencakup struktur organisasi, sistem informasi dan inovasi, proses logistik, dan pola pikir organisasi yang tangkas dan fleksibel untuk merespons setiap perubahan dengan cepat.

Konsep agilitas ini tidak hanya menjadi penting dalam konteks industri pengolahan, tetapi juga dalam upaya menjaga stabilitas ekonomi secara keseluruhan.

Berbagai kajian telah menyoroti pentingnya agilitas dalam mencapai keberhasilan dalam berbagai aspek bisnis, termasuk kecepatan, fleksibilitas, inovasi proaktif, kualitas, dan profitabilitas. Dalam lingkungan bisnis yang terus berubah, agilitas menjadi kunci untuk tetap bersaing dan berkembang.

Namun, tantangan tidak berhenti di situ. Pelemahan nilai tukar rupiah menciptakan efek domino yang merugikan ekonomi secara luas. Ini termasuk penurunan daya beli masyarakat dan ancaman terhadap lapangan kerja karena industri tidak mampu membeli bahan baku impor untuk proses produksinya.

Faktor-faktor seperti terms of trade, cadangan devisa, dan paritas daya beli semakin memperumit situasi, menyebabkan kekhawatiran lebih lanjut terhadap stabilitas ekonomi.

Dalam mencari solusi untuk mengatasi kondisi ekonomi yang tidak stabil, teori ekonomi seperti purchasing power parity (paritas daya beli) dapat memberikan wawasan yang berharga.

Menurut teori ini, nilai tukar seharusnya mencerminkan perbandingan harga relatif di kedua negara. Namun, realitasnya menunjukkan bahwa nilai tukar rupiah telah mengalami depresiasi yang signifikan, melebihi fundamental ekonomi yang diperkirakan berdasarkan teori paritas daya beli.

Selain itu, konsep Minsky Moment menggambarkan kondisi ekonomi yang rentan terhadap turbulensi. Dalam situasi ini, solusi tradisional seperti kebijakan moneter dan fiskal mungkin tidak cukup.

Pendekatan yang lebih holistik diperlukan, seperti yang diusulkan oleh Minsky, yang menekankan pentingnya inovasi dan kewirausahaan dalam mengatasi fluktuasi ekonomi. Menurutnya, hanya melalui program inovasi yang tepat dan penanaman semangat kewirausahaan di masyarakat luas, kita dapat mengatasi tantangan yang dihadapi oleh ekonomi Indonesia saat ini.

Pemerintah perlu mengadopsi pendekatan yang lebih dinamis dalam menghadapi tantangan ekonomi yang kompleks ini. Salah satu strategi yang dapat dipertimbangkan adalah memanfaatkan teori Minsky untuk mengembangkan solusi yang dapat memotong siklus turun ekonomi dan menghentikan spiral ke bawah yang dapat merusak sumber daya dan daya beli masyarakat.

Dengan memahami akar masalah dan merumuskan strategi yang tepat, Indonesia dapat mengatasi tantangan ekonomi saat ini dan memperkuat fondasi untuk pertumbuhan yang berkelanjutan di masa depan.

Konten ini merupakan opini/laporan buatan blogger dan telah tayang di Kompasiana.com dengan judul "Pelemahan Rupiah Pukulan Berat untuk Industri"

 
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Kata Netizen
Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Kata Netizen
Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Kata Netizen
Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Kata Netizen
Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Kata Netizen
Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Kata Netizen
Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Kata Netizen
Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Kata Netizen
Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kata Netizen
Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Kata Netizen
Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Kata Netizen
Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Kata Netizen
Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Kata Netizen
Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Kata Netizen
Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com