Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
H.I.M
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama H.I.M adalah seorang yang berprofesi sebagai Administrasi. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Beda Standar Pelayanan Turis Asing dan Lokal di Bali, Apa Penyebabnya?

Kompas.com - 31/10/2023, 12:23 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Contohnya, penyewaan sepeda motor yang biasanya disewakan seharga Rp80.000 kepada wisatawan lokal, akan dinaikkan menjadi Rp200.000 kepada wisatawan asing dan mereka tidak merasa keberatan dengan harga tersebut.

Kisah lain dari seorang kakak yang pernah dimintai tolong oleh kenalannya yang orang bule untuk mencarikan suatu barang. Ketika barang yang dicari ketemu dan harga yang ditawarkan padanya adalah harga yang sudah dinaikkan hingga tiga kali lipat, bule tersebut tetap membelinya dan mengatakan bahwa harga barang tersebut tidaklah mahal.

Fenomena ini yang bisa jadi alasan kuat mengapa beberapa kalangan lebih suka melayani wisatawan asing. Alasannya karena lebih menguntungkan jika ditawarkan dianggap masih murah karena di negaranya untuk produk atau layanan serupa harganya lebih mahal.

Para wisatawan asing ketika menghadapi hal yang tak semestinya akan cenderung bersikap lebih fleksibel dan profesional.

Misalnya, ketika mereka makan di sebuah restoran dan mendapati terdapat rambut atau serangga kecil dalam makanannya, mereka akan langsung memanggil pelayan atau manajer restoran tersebut untuk menyampaikan masalah dan meminta solusi seperti mengganti makanannya atau lainnya.

Sikap tersebut akan berbeda dengan kebanyakan dari kita sebagai warga lokal yang jika menghadapi situasi serupa. Alih-alih langsung menyampaikan keluhan ke pelayan atau manajer restoran, mayoritas kita malah lebih suka mendokumentasikannya lalu mengunggah ke media sosial dengan tambahan caption yang bisa saja membuat orang lain salah paham serta menggiring opini buruk terhadap restoran tersebut.

Dengan begitu, masalah yang sebenarnya bisa diselesaikan dengan cepat dan profesional tanpa harus membuat rugi salah satu pihak, justru berbuntut panjang dan bisa merusak citra restoran tersebut.

Belum lagi akan ada potensi aduan pencemaran nama baik karena kita secara sembarangan mengunggah permasalahan tersebut ke media sosial.

Meski begitu, bukan berarti secara pribadi saya melebih-lebihkan atau mengagungkan bagaimana kebanyakan bule bersikap atas suatu masalah yang terjadi. Ini hanya gambaran fenomena yang sering terjadi di lapangan.

Maka tak heran apabila banyak penyedia jasa di Bali akan lebih memilih melayani wisatawan asing dengan lebih profesional karena apa yang mereka berikan akan mendapat imbalan yang setimpal, baik hanya sekadar pujian hingga memberi uang tip.

***

Persoalan standar ganda atas pelayanan yang masih kerap terjadi di Bali ini tentu merupakan PR bersama pada sektor layanan dan jasa yang mesti segera dituntaskan.

Jangan sampai kita terus-menerus tidak mendapat perlakuan dan pelayanan yang sama sebagai wisatawan yang juga sama-sama membayar untuk hak pelayanan yang sama pula.

Konten ini merupakan opini/laporan buatan blogger dan telah tayang di Kompasiana.com dengan judul "Double Standar Pelayanan, Sebuah Pekerjaan Rumah Pelaku Usaha di Bali"

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Apa yang Orangtua Bisa Lakukan saat Anak Banyak Bertanya?

Kata Netizen
Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Tidak Selamanya Sibuk di Kantor Itu Produktif!

Kata Netizen
Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Anak Jadi Investasi Hari Tua, Yakin?

Kata Netizen
Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Mewujudkan Pendidikan Gratis untuk Perguruan Tinggi, Bisa?

Kata Netizen
Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Agar Lansia Bisa Produktif Pertimbangkan 5 Cara Berikut!

Kata Netizen
Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Joko Pinurbo, Puisi, dan Ucapan Terima Kasih

Kata Netizen
Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Konflik Geopolitik dan Dampaknya bagi Ekonomi Indonesia

Kata Netizen
Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Lebih Baik Sewa atau Beli Rumah? Pertimbangkan Dulu Hal Ini

Kata Netizen
Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kelas Menengah Bawah: Terkutuk di Kanan, Tersudutkan di Kiri

Kata Netizen
Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Jumlah Kosakata Sedikit atau Kualitas Berbahasa Kita yang Kurang?

Kata Netizen
Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah terhadap Sektor Industri

Kata Netizen
Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Paradoks Panen Raya, Harga Beras Kenapa Masih Tinggi?

Kata Netizen
Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Pentingnya Pengendalian Peredaran Uang di Indonesia

Kata Netizen
Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Keutamaan Menyegerakan Puasa Sunah Syawal bagi Umat Muslim

Kata Netizen
Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Menilik Pengaruh Amicus Curiae Megawati dalam Sengketa Pilpres 2024

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com