Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Lugas Rumpakaadi
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Lugas Rumpakaadi adalah seorang yang berprofesi sebagai Jurnalis. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Memimpikan Transportasi Publik yang Terintegrasi di Banyuwangi

Kompas.com - 26/11/2022, 18:37 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Konten ini merupakan opini/laporan buatan blogger dan telah tayang di Kompasiana.com dengan judul "Memimpikan Banyuwangi yang Terkoneksi Transportasi Publik"

Salah satu kabupaten yang terdapat di Jawa Timur adalah Kabupaten Banyuwangi. Kabupaten Banyuwangi ini merupakan kabupaten dengan wilayah terbesar di Jawa Timur dengan luasnya mencapai 5.782,5 Km persegi.

Meskipun demikian, jumlah penduduknya masih relatif kecil, yaitu hanya sekitar 1,7 juta jiwa berdasarkan data yang dimiliki oleh Kementerian Dalam Negeri pada tahun 2020.

Sejak dekade 2010-an, Bupati Banyuwangi saat itu, Abdullah Azwar Anas memulai penataan dengan mengubah wajah Banyuwangi dengan pariwisatanya yang mendunia.

Hasil dari penataan dan pembangunan yang dilakukan Bupati Anas dapat dilihat dari Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yang secara tidak langsung ikut meningkatkan pendapat masyarakat per kapitanya.

Meski pembangunan banyak dilakukan, sayangnya transportasi publik di Kabupaten Banyuwangi tampaknya belum menjadi prioritas.

Hal ini terlihat dari masih belum adanya perhatian terhadap angkutan kota (angkot) dan prasarananya seperti terminal-terminal yang saat ini kondisinya terus menurun.

Bahkan sudah banyak orang yang meninggalkan transportasi publik ini dan lebih memilih menggunakan transportasi pribadi.

Dampak dari kondisi ini tentu baru akan terasa di masa mendatang. Sudah dapat dipastikan di masa mendatang dengan kondisi ekonomi yang terus meningkat dan diiringi pertambahan jumlah penduduk, artinya akan bertampah pula jumlah transportasi pribadi di jalanan.

Sehingga kondisi tersebut akan menciptakan volume kendaraan pribadi yang berlebih dan menimbulkan kemacetan, meningkatnya biaya perawatan jalan, serta meningkatkan biaya subsidi bahan bakar.

Kondisi Transportasi Publik Semakin Memprihatinkan

Sebenarnya Kabupaten Banyuwangi sudah memiliki transportasi publik, tapi sayang kondisinya semakin memprihatinkan.

Hal ini terlihat dari beberapa terminal besar yang terdapat di wilayah ibu kota dan sekitarnya, hanya Terminal Brawijaya saja yang masih terlihat aktivitasnya.

Transportasi publik seperti angkutan kota (angkot) yang sudah ada dan sempat menjadi pilihan utama masyarakat dalam bertransportasi, kini semakin ditinggalkan.

Selain karena memang kebanyakan usia armadanya yang sudah relatif tua, jumlahnya juga kian sedikit.

Meski begitu, transportasi publik lain seperti bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) masih terlihat beroperasi melayani para penumpang.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Kata Netizen
Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Kata Netizen
Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kata Netizen
Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Kata Netizen
Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Kata Netizen
Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Kata Netizen
Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Kata Netizen
Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Kata Netizen
Mengapa 'BI Checking' Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Mengapa "BI Checking" Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Kata Netizen
Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Kata Netizen
Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Kata Netizen
Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Kata Netizen
Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Kata Netizen
Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Kata Netizen
Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terpopuler

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com