Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Yulius Roma Patandean
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Yulius Roma Patandean adalah seorang yang berprofesi sebagai Guru. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Mengenal Mangalli Reu, Upacara Adat Masyarakat Simbuang Batutallu

Kompas.com - 28/02/2024, 15:30 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Indonesia memancarkan kekayaan kehidupan berbasis budaya yang terwujud dalam nilai-nilai adat dan tradisi. Kehidupan yang heterogen dan majemuk ini ditandai oleh keberagaman adat istiadat yang kental.

Setiap upacara adat yang dijalankan oleh masyarakat lokal memiliki keunikannya masing-masing, mencerminkan kehidupan sehari-hari yang diwarnai oleh keyakinan turun-temurun dari leluhur mereka. Mulai dari upacara kematian hingga ekspresi rasa syukur, semuanya membentuk mozaik kehidupan budaya Indonesia yang kaya.

Dalam konteks kehidupan yang kental budayanya, masyarakat lokal menjalankan berbagai upacara adat, yang pada dasarnya berakar pada keyakinan turun-temurun dari leluhur mereka. Ada upacara yang diadakan dalam momen kematian, sebagai bentuk penghormatan dan perpisahan dengan orang yang telah meninggal dunia, ada pula upacara yang memiliki tujuan mendapatkan berkah atau kesejahteraan bagi masyarakat.

Beberapa waktu yang lalu, perhatian saya tertuju pada sebuah upacara adat yang dijalankan oleh sekelompok warga di daerah pedalaman. Upacara ini mengikuti kepercayaan alukta (aluk todolo) dengan nama mangalli reu. Tempat pelaksanaan upacara ini berada di dusun Tombang, Desa/Lembang Simbuang Batutallu, Kecamatan Simbuang, Kabupaten Tana Toraja.

Mangalli, berasal dari bahasa Toraja yang berarti membeli, dan reu berarti rumput. Jadi, secara sederhana mangalli reu dapat diartikan sebagai upacara membeli rumput dengan harapan mendapatkan kesuburan rumput dari Sang Pencipta.

Namun, perlu dicatat bahwa dalam konteks ini, "pembelian" tidak dilakukan dengan uang tunai melainkan melibatkan serangkaian upacara yang diawali dengan pemberian sesaji. Pemberian sesaji ini menjadi simbol atau "nilai pembelian" kepada Sang Pencipta dengan tujuan agar Sang Pencipta menyediakan rumput yang subur untuk dimakan oleh kerbau.

Sebagai catatan, Warga Kecamatan Simbuang sedari dulu selalu mempertahankan tradisi melepasliarkan kerbau serta kuda mereka di alam. Dengan melakukan mangalli reu harapannya para kerbau dan kuda mereka akan mendapat asupan rumput yang cukup untuk dimakan, khususnya di wilayah sekitar Lembang Simbuang Batutallu. Wilayah Simbuang Batutallu memiliki topografi wilayah yang didominasi oleh kombinasi pegunungan dengan diselingi sabana luas dan hutan pinus.

Upacara mangalli reu ini biasanya dipimpin oleh seorang tetua adat yang menganut kepercayaan alukta (Hindu Dharma Toraja). Dalam upacara ini akan ada doa-doa yang yang dipanjatkan sebagai ungkapan rasa syukur dan permohonan akan kesuburan rumput.

Sesaji yang dipersembahkan dalam upacara ini berisi daging ayam pilihan dengan bulu tertentu. Terdapat empat ekor ayam yang dipersembahkan dengan empat bulu berbeda, disertai dengan nasi atau nasi ketan dan semuanya dikemas serta disusun rapi di atas daun jati sebagai wujud penghormatan pada Sang Pencipta.

Dalam pandangan saya, tidak hanya kesuburan rumput yang diharapkan dari upacara ini, melainkan juga bahwa mangalli reu dapat menjadi harapan bagi pertumbuhan tanaman jagung yang subur. Sebagaimana diketahui, jagung merupakan makanan pokok dan simbol kekayaan budaya warga Simbuang yang memiliki peran penting dalam kehidupan mereka.

Peserta upacara ini mayoritas berasal dari masyarakat yang masih memegang teguh kepercayaan alukta. Meskipun demikian, sejumlah warga Simbuang yang telah memeluk agama Kristen juga turut serta dalam upacara ini. Kepercayaan alukta tetap menjadi dasar kehidupan bagi masyarakat Simbuang, yang mempertahankan nilai-nilai leluhur dalam kehidupan sehari-hari.

Bagi saya pribadi, upacara mangalli reu merupakan bagian tak terpisahkan dari kekayaan budaya Tana Toraja dan Indonesia yang seharusnya dilestarikan. Tradisi seperti ini membantu menjaga kelestarian alam dan lingkungan, memberikan keseimbangan berharga yang melibatkan hubungan antara manusia dan alam. Kontinuitas tradisi leluhur memberikan pandangan unik tentang bagaimana manusia dapat hidup selaras dengan alam, menciptakan sebuah keseimbangan yang sangat berharga untuk keberlanjutan budaya dan ekologi.

Konten ini merupakan opini/laporan buatan blogger dan telah tayang di Kompasiana.com dengan judul "Mangalli Reu, Acara Adat Meminta Kesuburan Rumput di Kecamatan Simbuang"

 
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Kata Netizen
Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Kata Netizen
Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kata Netizen
Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Kata Netizen
Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Kata Netizen
Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Kata Netizen
Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Kata Netizen
Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Kata Netizen
Mengapa 'BI Checking' Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Mengapa "BI Checking" Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Kata Netizen
Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Kata Netizen
Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Kata Netizen
Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Kata Netizen
Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Kata Netizen
Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Kata Netizen
Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terpopuler

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com