Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Dokter Andri Psikiater
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Dokter Andri Psikiater adalah seorang yang berprofesi sebagai Dokter. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Kaitan Kesehatan Jiwa dengan Pinjaman Online

Kompas.com - 30/08/2023, 10:30 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Ketika mengetahui berita soal utang pinjaman online (pinjol) warga DKI Jakarta tembus angka 10,35 triliun rupiah, saya tentu kaget.

Dengan jumlah penduduk DKI Jakarta yang kurang lebih 10 juta, maka bisa dikatakan rata-rata 1 orang penduduk DKJ Jakarta memiliki utang pinjol sekitar 1 juta. Jumlah tersebut pun tentu sudah sangat mengejutkan.

Memang perlu diakui pada era digital saat ini kemajuan teknologi telah membawa perubahan yang signifikan dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk juga dalam dunia keuangan.

Hal ini terbukti dari adanya fenomena yang muncul sebagai dampak dari perkembangan teknologi ini, yakni pinjaman online.

Sebagai catatan, pinjaman online merupakan sebuah bentuk pinjaman uang yang dapat diakses masyarakat dengan mudah melalui platform digital, tanpa harus melewati proses yang rumit seperti pada lembaga keuangan/pinjaman konvensional.

Meski pinjaman online tampak begitu menarik untuk digunakan sebagai solusi cepat dalam memenuhi kebutuhan finansial yang mendesak, namun dalam praktiknya, terdapat berbagai mengancam terkait pinjaman online ini, salah satunya adalah gangguan kesehatan jiwa.

Pinjaman Online: Kelebihan dan Bahaya

Sebagai sebuah sistem, pinjaman online memiliki kelebihan dalam memberikan akses yang cepat dan mudah akan dana yang dibutuhkan seseorang.

Proses pencairan yang minimalis dan cepat membuat pinjol menjadi pilihan menarik bagi siapa saja yang membutuhkan dana segar dalam waktu singkat dan mendesak. Meski begitu, seperti yang sudah dikatakan tadi, terdapat potensi serta ancaman bahaya yang perlu diwaspadai.

Salah satu bahaya utama pinjaman online adalah suku bunga yang tinggi dan biaya layanan yang kadang tidak transparan.

Bebeberapa platform pinjaman online seringkali memberikan suku bunga yang jauh lebih tinggi dibandingkan lembaga keuangan tradisional. Selain itu terkadang ada biaya tersembunyi yang mungkin tidak disadari oleh peminjam. Hal ini tentu dapat mengakibatkan peminjam terjebak dalam lingkaran utang yang sulit untuk diatasi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Bahaya Mengintai di Balik Generasi Salin Tempel

Bahaya Mengintai di Balik Generasi Salin Tempel

Kata Netizen
Upaya Memulihkan Komoditi Cengkeh yang Nyaris Punah

Upaya Memulihkan Komoditi Cengkeh yang Nyaris Punah

Kata Netizen
Konten Edukasi Kesehatan Video atau Tulisan, Mana Lebih Menarik?

Konten Edukasi Kesehatan Video atau Tulisan, Mana Lebih Menarik?

Kata Netizen
Menilik Profesi Satpam Hotel, Role Model Perusahaan Jasa Masa Kini

Menilik Profesi Satpam Hotel, Role Model Perusahaan Jasa Masa Kini

Kata Netizen
Melihat Bagaimana Radio Memenuhi Kenangan Banyak Remaja 90-an

Melihat Bagaimana Radio Memenuhi Kenangan Banyak Remaja 90-an

Kata Netizen
Punya Tabungan tapi Kok Masih Terlihat Miskin?

Punya Tabungan tapi Kok Masih Terlihat Miskin?

Kata Netizen
Surutnya Danau Poso Berdampak pada Keberlanjutan Energi Terbarukan

Surutnya Danau Poso Berdampak pada Keberlanjutan Energi Terbarukan

Kata Netizen
Mengenal Tenun Telepoi, Simbol Kekuatan Perempuan Suku Rendo NTT

Mengenal Tenun Telepoi, Simbol Kekuatan Perempuan Suku Rendo NTT

Kata Netizen
Mewujudkan Ekonomi Kelautan Indonesia yang Berkelanjutan

Mewujudkan Ekonomi Kelautan Indonesia yang Berkelanjutan

Kata Netizen
Soal Pemisahan Kementerian Kebudayaan, Bercerminlah pada Yogyakarta

Soal Pemisahan Kementerian Kebudayaan, Bercerminlah pada Yogyakarta

Kata Netizen
Penggunaan Ganja Bisa Memperparah Gejala Psikosis

Penggunaan Ganja Bisa Memperparah Gejala Psikosis

Kata Netizen
Dua Sumbangsih Warung Kecil beserta Kenangan-Kenangannya

Dua Sumbangsih Warung Kecil beserta Kenangan-Kenangannya

Kata Netizen
Menjunjung Tinggi Kejujuran dalam Menghimpun Data Stunting

Menjunjung Tinggi Kejujuran dalam Menghimpun Data Stunting

Kata Netizen
Kompasianival Hadir Lagi, Tahun Ini Usung Tema 'Sustaination'

Kompasianival Hadir Lagi, Tahun Ini Usung Tema "Sustaination"

Kata Netizen
Jakarta Melawan Dirinya Sendiri

Jakarta Melawan Dirinya Sendiri

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com