Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Irmina Gultom
Penulis di Kompasiana

Blogger Kompasiana bernama Irmina Gultom adalah seorang yang berprofesi sebagai Apoteker. Kompasiana sendiri merupakan platform opini yang berdiri sejak tahun 2008. Siapapun bisa membuat dan menayangkan kontennya di Kompasiana.

Di Balik Tuntutan dan Realita, Ini Alasan Kenapa Menunda Pernikahan

Kompas.com - 28/02/2024, 20:00 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.com

Pertanyaan tentang kapan menikah sering kali menjadi sorotan utama dan selalu paling dihindari oleh mereka yang masih berstatus single. Biasanya pertanyaan-pertanyaan itu muncul saat acara reuni keluarga atau perayaan hari raya besar.

Seringnya, mereka yang menanyakan hal itu hanya dimaksudkan sebagai basa-basi atau bahkan didasarkan rasa penasaran alias kepo. Bagi mereka yang mendapat pertanyaan itu, seringnya hanya menjawab seadanya agar tak timbul pertanyaan lanjutan, seperti: "doakan saja, ya" atau "tunggu saja, kalau bukan hari Sabtu, sudah pasti Minggu."

Tahun 2023, hasil jajak pendapat Litbang Kompas menyatakan bahwa hampir separuh atau sekitar 42,4% (213 orang) dari jumlah responden keseluruhan yang berjumlah 502 orang menyatakan masih berstatus lajang. Dari 213 orang yang berstatus lajang itu, memiliki usia antara 22 hingga 35 tahun atau dengan kata lain termasuk ke dalam golongan usia produktif.

Meski begitu hasil jajak pendapat Litbang Kompas menemukan bahwa para lajang tersebut memiliki keinginan untuk menikah, akan tetapi mereka lebih mengatur soal kapan usia yang pas untuk menikah.

Lantas, mengapa banyak dari mereka yang menunda pernikahan?

Alasan Menunda Pernikahan

Boleh dikatakan bila masyarakat kelompok usia produktif di Indonesia ini didominasi oleh generasi milenial. Berbeda dengan generasi sebelumnya, generasi milenial telah mengalami banyak tren perubahan di berbagai sektor seperti ekonomi, sosial-budaya, pendidikan, hingga politik.

Jika generasi sebelumnya menganggap pernikahan adalah salah satu fase yang sudah layak dan sepantasnya dialami oleh setiap orang yang sudah cukup umur (kecuali mereka yang memutuskan selibat karena agama tertentu), kini generasi milenial lebih banyak memiliki opsi terkait keputusan soal pernikahan.

Belakangan ini negara-negara maju di kawasan Asia seperti Jepang, China, Korea Selatan menunjukkan kekhawatirannya terhadap penurunan laju populasi warganya. Hal ini karena kaum muda yang saat ini mendominasi kelompok usia produktif lebih memilih untuk menunda pernikahan.

Selanjutnya timbul fenomena resesi seks sehingga angka kelahiran pun menurun drastis dari tahun-tahun sebelumnya. Dan kini tampaknya fenomena menunda pernikahan atau dikenal juga dengan istilah "waithood", juga mulai berkembang di kalangan kaum milenial Indonesia.

Ada banyak faktor yang sekiranya memengaruhi para milenials ini memilih untuk menunda pernikahan. Apa saja faktor-faktor itu?

  • Mengejar Pendidikan dan Karier

Generasi milenial memiliki standar tinggi terkait pencapaian pendidikan dan karier. Alih-alih memikirkan pernikahan lebih dulu, mereka cenderung memilih memiliki jaminan lebih baik untuk kehidupannya di masa depan.

Alhasil pilihan untuk terus mengejar pengetahuan dan pengalaman karir sebelum memasuki komitmen pernikahan menjadi pilihan yang semakin umum.

  • Generasi Sandwich

Mereka yang termasuk kelompok milenial ini juga dikenal sebagai generasi sandwich yang berarti mereka "terpaksa" harus menanggung biaya hidup orangtua dan saudara-saudara kandungnya selain juga dirinya sendiri.

Faktor ini akhirnya juga memengaruhi kesiapan mereka untuk menikah. Jika hidup sendiri saja pas-pasan, menambah tanggungan berkeluarga bisa menjadi tantangan yang signifikan.

  • Kondisi Ekonomi dan Lingkungan di Masa Depan

Faktor-faktor ekonomi, seperti biaya hidup yang tinggi, pendidikan yang mahal, dan harga properti yang semakin tak masuk akal, menjadi kekhawatiran utama. Generasi milenial cenderung mempertimbangkan dampak lingkungan dan ekonomi jangka panjang sebelum memutuskan untuk membentuk keluarga.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Video Pilihan Video Lainnya >

Terkini Lainnya

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Meminimalisir Terjadinya Tindak Kriminal Jelang Lebaran

Kata Netizen
Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Ini Rasanya Bermalam di Hotel Kapsul

Kata Netizen
Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kapan Ajarkan Si Kecil Belajar Bikin Kue Lebaran?

Kata Netizen
Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Alasan Magang ke Luar Negeri Bukan Sekadar Cari Pengalaman

Kata Netizen
Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Pengalaman Mengisi Kultum di Masjid Selepas Subuh dan Tarawih

Kata Netizen
Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Mencari Solusi dan Alternatif Lain dari Kenaikan PPN 12 Persen

Kata Netizen
Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Tahap-tahap Mencari Keuntungan Ekonomi dari Sampah

Kata Netizen
Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Cerita Pelajar SMP Jadi Relawan Banjir Bandang di Kabupaten Kudus

Kata Netizen
Mengapa 'BI Checking' Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Mengapa "BI Checking" Dijadikan Syarat Mencari Kerja?

Kata Netizen
Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Apakah Jodohku Masih Menunggu Kutemui di LinkedIn?

Kata Netizen
Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Pendidikan Itu Menyalakan Pelita Bukan Mengisi Bejana

Kata Netizen
Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Banjir Demak dan Kaitannya dengan Sejarah Hilangnya Selat Muria

Kata Netizen
Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Ini yang Membuat Koleksi Uang Lama Harganya Makin Tinggi

Kata Netizen
Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Terapkan Hidup Frugal, Tetap Punya Baju Baru buat Lebaran

Kata Netizen
Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Emoji dalam Kehidupan Kita Sehari-hari

Kata Netizen
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terpopuler

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com